Komoditas Udang Diproyeksikan Dongkrak Ekspor Perikanan

Rabu, 26 Des 2018 | 09:07:30 WIB - Oleh Hamdan Arfandy


Komoditas Udang Diproyeksikan Dongkrak Ekspor Perikanan

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) terus berupaya mendongkrak peningkatan ekspor produk perikanan Indonesia. Hal ini dilakukan untuk mencapai target ekspor produk perikanan Indonesia tahun 2018 yang ditetapkan mencapai nilai US$ 5 miliar. Udang dinilai sebagai salah satu komoditas perikanan paling potensial untuk dikembangkan.

Direktur Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP) KKP, Rifky Effendi Hardijanto, mengatakan, terdapat enam komoditi perikanan yang diharapkan mampu memacu nilai ekspor perikanan Indonesia, yaitu udang; tuna; kepiting & rajungan; gurita; dan rumput laut; serta cakalang & tongkol. Namun udang dinilai sebagai pilar utama ekspor produk perikanan Indonesia karena pada periode Januari-Oktober 2018 saja, nilai ekspor udang sudah mencapai US$ 1,5 miliar.

Menurut Rifky, pasar utama udang Indonesia adalah pantai timur Amerika. Sedangkan pantai barat Amerika masih dikuasai pemasok dari India. Begitu pula dengan pasar Eropa yang belum dapat dioptimalkan untuk pemasaran produk perikanan Indonesia. “Amerika market-nya in general, market leader-nya adalah india, kita nomor 2. Di Eropa lebih parah lagi, size marketnya kurang lebih sama dengan Amerika yaitu 6 koma sekian miliar dollar setahun, tapi Indonesia hanya nomor belasan, tidak masuk 10 besar. Di Eropa, dari market 6 koma sekian miliar dollar itu, kontribusi kita hanya sekitar US$ 84 juta. Jadi kecil sekali,” papar Rifky dalam keterangan tertulis seperti dikutip SWA Online di Jakarta, Senin (24/12/2018).

Padahal menurut Rifky, secara umum kebutuhan udang dunia masih belum dapat dipenuhi pemasok-pemasok yang ada, sehingga ini merupakan kesempatan Indonesia untuk mengoptimalkan pemasaran hasil penangkapan atau budidaya udang Indonesia. Utamanya dengan mengoptimalkan penggunaan teknologi penangkapan atau budidaya dan pemberdayaan ahli-ahli perikanan Indonesia. “Potensi udang ini masih besar dan ternyata UPI (Unit Pengolahan Ikan) udang itu baru beroperasi di kisaran 60%. Dan ketika saya ngobrol dengan eksportir-eksportir udang, mereka (mengaku) kekurangan bahan baku. Artinya yang harus kita dorong adalah sektor hulu, produsen udangnya. Tambaknya ini yang harus kita perbanyak. Jadi kita dorong intensifikasi dan penggunaan teknologi kolam bioflok udang,” lanjut Rifky.

Sebenarnya industri pertambakan udang Indonesia pernah berjaya di tahun 1980-an. Namun karena berbagai faktor seperti faktor teknis, finansial, politik, dan sebagainya, banyak industri pertambakan udang kemudian mati. Menurut Rifky, sudah saat mengembalikan kejayaan industri udang di Indonesia dengan pemanfaatan teknologi mulai dari perhitungan tingkat kelangsungan hidup (survival rate/SR), penetasan (hatchery), pembibitan (nursery), hingga pembesaran.

Rifky juga mendorong para investor berinvestasi di sektor pembibitan karena dinilai sangat menguntungkan secara ekonomi. Peningkatan nilai udang dari benur hingga menjadi bibit udang yang siap dibesarkan sangatlah besar atau berkali-kali lipat. “Makanya Kementerian Keluatan dan Perikanan merencanakan program tambahan ekspor US$ 1 miliar komoditi udang dalam 3 tahun ke depan, di 2021. Dan ini kuncinya adalah bagaimana kita bisa mendorong produksi di hulu, mulai dari hatchery, nursery, dan pembesaran,” tuturnya.

Adapun di sektor hatchery, Rifky menilai perlu keterlibatan investor-investor yang memiliki pengalaman cukup panjang. Selain investor, perlu pula penataan daerah yang akan difokuskan sebagai sentra pengembangan industri penetasan udang, sehingga terbentuk klasterisasi yang dapat mempermudah jalur logistik penyiapan rantai benih.

Kemudian Rifky menambahkan, perlu dilakukan riset mengenai potensi jenis udang yang disukai masing-masing negara, misalnya monodon (udang windu) yang banyak disukai pasar Eropa atau udang jerbung yang banyak diminati negara Asia Timur seperti Jepang. “Masing-masing negara itu beda-beda senangnya. Ada yang senang monodon, ada yang senang vannamei, ada yang seneng merguensis (udang jerbung),” jelasnya.

Rifky berpendapat, industri udang Indonesia juga perlu memperbaiki sistem logistik dari hulu ke hilir yang dapat membantu upaya pembebasan atau pengurangan tarif bea masuk produk perikanan Indonesia ke negara tujuan ekspor. Optimalisasi juga dapat dilakukan pada industri pengolahan komoditi perikanan menjadi bahan makanan siap saji sesuai karakteristik millennial generation. Pengembangan ini menurut Rifky tentunya membutuhkan dukungan permodalan dari perbankan. “Kalau kita bisa menambah (nilai ekspor) US$ 1 miliar dalam 3 tahun ke depan, maka kita bisa membantu memperbaiki neraca perdagangan Indonesia,” yakin Rifky.

Untuk berbagi pengalaman link and match bisnis perikanan, dalam Marine and Fisheries Business and Investment Forum ini juga turut dihadirkan beberapa tokoh yang sukses menggeluti bisnis perikanan. Salah satunya Tigor Cendarma, CEO PT Bogatama Marinusa (Bomar) yang telah 30 tahun menekuni bisnis udang dari hulu ke hilir. Ia sukses mengekspor produknya ke berbagai negara di Asia, Amerika, hingga Eropa.

Sumber :  www.swa.co.id



Rabu, 26 Des 2018, 09:07:30 WIB Oleh : Hamdan Arfandy 271 View
Menteri Susi Minta Jajarannya Kaji Ulang Perizinan Hotel di Pesisir
Selasa, 25 Des 2018, 09:07:30 WIB Oleh : Hamdan Arfandy 282 View
Dengan Protein Ikan, Membangun Bangsa
Rabu, 26 Des 2018, 09:07:30 WIB Oleh : Hamdan Arfandy 250 View
Jokowi: Saya Sudah Lama Ingin ke Tana Toraja

Tuliskan Komentar